Kode Etik

Kewajiban Perseroan


  • Penerapan Hubungan Kerja yang Adil

    Perseroan berketetapan sepenuhnya pada penerapan kondisi hubungan kerja yang setara dan adil.

    Rencana pengembangan Karyawan selalu didasari atas bakat dan kinerja.

    Perseroan bersama dengan Karyawan harus menciptakan dan menyediakan iklim kerja yang produktif, inovatif, adil dan menyenangkan bagi kesuksesan organisasi dan juga bagi pertumbuhan kemampuan karir, dan kesejahteraan seluruh Karyawan.

    Menindak para Karyawan yang melaporkan adanya pelaksanaan hubungan kerja yang tidak adil, adalah hal yang dilarang.

  • Diskriminasi, Pelecehan dan Intimidasi

    Keanekaragaman Karyawan merupakan hal yang kritis untuk mencapai visi Perseroan sebagai Perseroan media terintegrasi yang terkemuka. Perseroan berketetapan untuk mendukung praktek-praktek non-diskriminasi dan menghormati segala agama dan kewajiban menunaikan ibadah agama bagi setiap Karyawan.

    Perseroan melarang segala bentuk pelecehan atau intimidasi, baik yang dilakukan oleh atau terhadap seorang atasan, rekan kerja, pelanggan, vendor ataupun tamu. Diskriminasi dan pelecehan, baik berdasarkan ras, jenis kelamin, warna kulit, agama, asal kebangsaan, kewarganegaraan, umur, jenis kelamin, cacat, status perkawinan, orientasi seksual, nenek moyang, status veteran atau status sosial ekonomi, adalah hal yang tidak dapat disetujui dan tidak sesuai dengan budaya Perseroan dalam menyediakan tempat kerja yang terhormat, professional dan bermartabat.

  • Tempat Kerja Aman dan Bebas Obat Terlarang

    Perseroan wajib membina lingkungan kerja yang sehat dan produktif bebas dari Narkoba. Menjual, mengedarkan, menggunakan atau dalam berada dalam pengaruh Narkoba secara tidak sah pada waktu kerja, merupakan hal yang sangat dilarang.

Kewajiban Karyawan


  • Mengajukan Keluhan dan Masalah-Masalah Etika

    Setiap pihak di Perseroan bertanggung jawab untuk memelihara standar-standar etika. Karyawan diharapkan untuk mematuhi standar-standar etika sebagai suatu unsur yang utama dalam setiap tanggung jawab dalam proses bekerja di Perseroan.

    Kode Etik ini bertujuan untuk sebagai pedoman umum didalam proses bekerja , namun dalam hal Karyawan merasa tidak yakin tentang apa yang harus diperbuat dalam situasi tertentu, maka sangat disarankan untuk mencari petunjuk dan informasi tambahan dari Atasan atau HR Manager.

    Pada situasi di mana Karyawan mencurigai adanya pelanggaran terhadap hukum, peraturan atau peraturan dari Perseroan, maka Karyawan harus segera menyampaikan kecurigaannya kepada Atasan, Business Unit Head atau HR Manager atau perwakilan Internal Audit yang ada.

  • Benturan Kepentingan

    Karyawan harus menghindari konflik pribadi atau konflik dengan tugas mereka pada Perseroan. Keadaan di mana konflik tersebut dapat terjadi dan yang mana dapat dihindari, kecuali telah disetujui terlebih dahulu oleh Senior Management Committee.

    Dalam hal ini, Perseroan mengandalkan komitmen Karyawan untuk memegang teguh standar etika tertinggi dengan perilaku profesional. Setiap Unit Bisnis dimungkinkan untuk memiliki kebijakan sendiri untuk mengantisipasi adanya benturan kepentingan yang khas di Unit Bisnis tersebut.

  • Hubungan dengan Pihak Ketiga

    Perlakuan Adil

    Perseroan berkomitmen untuk berlaku adil terhadap para pelanggan, pemasok, pesaing dan Karyawannya.

    Hadiah dan Perjamuan

    Secara umum, Karyawan tidak diperbolehkan menerima hadiah, pelayanan, pinjaman atau perlakuan istimewa dari pihak manapun juga – apakah itu dari pelanggan atau pemasok atau pihak lainnya – sebagai imbalan untuk hubungan usaha di masa lalu, sekarang atau yang akan datang dengan Perseroan.

    Karyawan harus melaporkan hadiah dan jamuan yang diterima dalam form Gift & Entertainment. Jika Hadiah diterima dalam bentuk makanan atau minuman, hadiah harus dibagi kepada karyawan lainnya.

    Hubungan dengan Para Pemasok

    Semua pembelian barang-barang atau pengadaan servis harus didasari oleh harga, kualitas, ketersediaan, syarat dan kondisi. Dalam melakukan perjanjian dengan para pemasok, maka transaksi dan harga tersebut harus didasari oleh praktek-praktek pasar yang bijaksana, dengan melalui sedikitnya 3 (tiga) pemasok.

  • Kebebasan Pribadi

    Aturan Kerahasiaan Informasi

    Selama masa kerja dan setelah pemutusan hubungan kerja dari Perseroan, Karyawan harus tetap menjaga dan tidak menyebarluaskan hak milik, informasi non-publik dan informasi rahasia tentang Perseroan, serta para nasabah, pemasok dan distributornya.

    Kebebasan Pribadi Tentang Informasi Karyawan

    Perseroan akan melindungi kebebasan pribadi dan kerahasiaan dari catatan-catatan kesehatan dan personalia Karyawan. Catatan-catatan tersebut tidak boleh disebarkan atau dibicarakan di luar Perseroan. Permintaan atas catatan-catatan tersebut dari luar Perseroan dalam situasi tertentu, harus mendapat persetujuan dari pihak yang berwenang.